Being Perfectionist is Annoying!

Kemarin pas perjalanan pulang ngedengerin salah satu station radio yang sepertinya lagi ngebahas soal psikologi yang berkaitan sama pekerjaan. Well, sekarang emang lagi booming banget motivasi-motivasi atau perbincangan soal pekerjaan, which is gw suka dan biasanya dengerin banget (selain financial issue juga sih, hehehe..).

Berhubung dengerinnya udah setengah jalan, jadi gw juga kurang ngerti issue-nya tentang apa. Tapi sampai ke suatu perbincangan yang bikin kuping gw jadi 'on'. Si Psikolog (kalau tidak salah) mengatakan, "coba deh, dari tiga pernyataan di bawah ini jawaban kalian apa. 1. Apakah merasa selalu mengerjakan semua hal sendiri? 2. Apakah selalu merasa bisa mengerjakan lebih baik dari orang lain? 3. Apakah merasa sudah mengerjakan semuanya tetapi masih merasa hasilnya ga maksimal?"

And you know what? Jawaban gw tiga-tiga-nya adalah YA!!!
Menurut si Psikolog, kalau jawabannya YA semua atau TIDAK semua adalah 'ga beres'. Dimana jawaban KADANG-KADANG menjadi jawaban yang seharusnya dijawab oleh orang yang normal :P

Menurut Beliau lagi, perilaku yang seperti ini (YA semua) bisa menimbulkan rasa ga nyaman, senewen, dan capek sendiri. Seharusnya seseorang itu harus bisa mendelegasikan pekerjaannya, dimana ga semua pekerjaan harus dikerjain sendiri. 

Hal ini bener banget. Karena gw ngerasa hidup gw penuh pikiran dan cemas terus. Gw selalu ngerasa kalo orang ga bisa kerjain dan bantu gw, ya udah gw bisa kerjain sendiri. Padahal seharusnya engga bisa, sampai kapan gw harus kerjain semua-semuanya sendiri?

Sifat perfeksionis dan selfish gw ini sering terlihat juga di kehidupan sehari-hari. Kalau main games, pada stage yang gw ngerasa jelek, gw milih untuk restart ulang. Begitu juga kalau disuruh gambar sesuatu, kalau ada yang mencong sedikit, gw ga ragu-ragu untuk minta ulang. Yaaa, untungnya kadang-kadang kalau gw ngerasa males dan capek hal itu ga terjadi sih. Tapi menurut gw kalo sampe kepikiran untuk me-RESTART kehidupan gw, mungkin ada yang salah sama diri gw.

Aaaaaah! Jadi pengen konsultasi ke Psikiater dehhhh....! T.T




Labels: ,