Galau Tempat Tinggal

Halo kembali lagi ke edisi Galau saya berikutnya. Setelah berkali-kali menggalau untuk urusan menikah, ternyata di balik itu ada hal yang lebih penting lagi untuk digalaukan dipikirkan! Yaitu apa?

TEMPAT TINGGAL

Ya iya dong, masa cuma mau nikah trus luntang lantung tidur di rumah orang? Hehehehe... Jadi sekarang ceritanya saya udah gak peduli lagi tuh sama namanya mau nikah kapan, dimana, konsepnya gimana, dan bla bla bla. Yang lebih penting sekarang dipikirin adalah punya rumah kapan, duitnya ada ga, mau beli di daerah mana, sanggup bayar cicilannya apa engga.

Beberapa saat yang lalu saya dan pacar diajak temannya lihat suatu perumahan di daerah Cibubur. Ehm... Ralat, Cibubur Pinggiran. Alias Pinggiiiiiiiiiiiiiirrrr banget. Aduh mak, dari tol aja ada kali 1.5 jam pake macet (itu hari Sabtu!). Udah mau deket jalanan juga cuma 2 jalur berlawanan arah. Curiga juga kalo malem lampu jalan ga nyala. Pas masuk ke perumahaannya sih bagus dan sistem clusternya buat aman. Model rumahnya pun bagus dan harganya memang masuk dalam kantong anak muda/newlyweds. Cuma sayangnya, saya gak sanggup kalo harus berangkat jam 5 pagi ke kantor dan sampe rumah jam 10 malem! Hikss... Salut deh buat yang bisa hidup bekerja kayak gitu. Saya sudah cukup muak menghadapi macetnya jalanan Jakarta. Dan kebetulan baru saja pindah ke kantor yang dekat rumah, dan rasanya kayak di surgaaaa banget :D

Melihat fenomena ini (ceileh bahasanya), saya sempat terpikirkan. Kenapa ya orang mau cari rumah jauh-jauh? Memang harganya lebih murah daripada di dalam kota. Tapi coba liat deh jauhnya kayak apa, dan jarak dari kantor butuh berapa lama. Entah dari situ terpikir, apa bedanya kalo kita beli apartemen di dalam kota yang akses nya gampang, masih terjangkau sama kantor, dan yang pasti harganya sama-sama aja kok kayak yang diujung berung sana hihihihi...

Cuma mama saya bilang, "bedalah kamu nanti kalo udah berkeluarga dan punya anak, pasti maunya nginjek tanah, ada halaman, dan gak tembok ketemu tembok (baca: sempit)". Hmmm... sebenernya saya mau jawabin tuh, tapi takut ditoyor sambil dibilang ngeyel ama Beliau hehehe. Gini sih pemikiran saya, soal sempit, rumah yang saya datengin di pinggiran itu gak jauh beda sempitnya sama kayak apartemen. Kalo gak pinter-pinter menatanya pasti gak bisa jalan deh. Lalu soal gak ada halaman, toh sekarang banyak kok taman sebagai fasilitas apartemen, kalau mau ajak anak kita jalan bisa disana. Dipikir-pikir harganya masih sama. Tapi gak pusing di jalan. Dan kepengennya sih nantinya gak punya pembantu, jadi semuanya bisa dikerjain sendiri. Kan kalo di apartemen (mungkin) lebih praktis.

Hehehehe... Jadi menurut kalian gimana? Setuju gak sih sama pemikiran saya? Bisa share juga yang punya pengalaman tinggal di kedua jenis tempat tinggal ini. Supaya terbuka nih pikiran dan cepat menentukan pilihan :)

Helpp meee....
Yuk, selamat galau hihihihi....

Labels: ,