Inside My (Overweight) Bag

Sering mengeluh soal barang bawaan dalam tas sangat berat? Toss dulu sama saya!

Gak tau kenapa selalu bertahan untuk bawa tas yang berat ini. Apa karena parnoan kalo ada sampe barang yang ketinggalan atau emang demen aja sama tas gede, jadi bawaannya pasti pengen isi penuh terus aja itu tas >.<

Tidak jarang saya sering mengalami sakit di bagian bahu. Walaupun akhirnya saya akalin dengan mengubah posisi membawa tas di kedua bahu secara bergantian.


Tapiiii.... Kayaknya saya perlu mengurangi isi barang bawaan yang ada di tas deh. Kira-kira apa saja ya yang perlu saya relakan untuk tidak di bawa lagi di dalam tas? 

Sebelum itu, yuk liat apa saja yang selama ini saya tenteng-tenteng tiap hari:


Dompet, dompet kecil (untuk uang receh), antiseptik, cologne, permen, kunci rumah, bolpoint, rol rambut, dan tentunya minyak angin! Masing-masing ada fungsinya, jadi kayaknya gak berani ada yang saya rela keluarin dari tas deh huhuhuhu...


Kalo ini isinya tas make up. Semuanya dalam versi mini. Memang sih gak semuanya sering kepake. Cuma saya takut banget kalo tiba-tiba diajak meeting kemana, trus mukanya memble banget. Gak mauuuuuu...


Yang ini juga gak kalah penting. Saya ngerasa kadang saya suka tiba-tiba gak enak badan, khususnya masuk angin! Sisanya macem-macem obat untuk macem-macem penyakit kayak obat buang air, pusing, koyo, bahkan hansaplast juga wajib buat saya yang sering banget ngasih "oleh-oleh" luka di kulit.

Sebenernya gak banyak kan? Tapi ga tau kenapa nih, tas yang saya bawa tiap hari ini berat banget rasanya. Belum lagi kalo saya bawa bekal ke kantor. Biasanya sih suka bawa tas tambahan juga, jadi bahu kanan dan kiri seimbang gitu hihihihi. Mana sekarang mulai musim hujan lagi, saya juga harus bawa payung. Dan bahkan kayaknya ada rencana mau beli jas hujan, jadi bisa nebeng pulang sama temen yang naik motor. Kyaaaa! Makin banyak aja ya bawaannya.

Jadi mana nih yang harus dikeluarin dalam tas?

Labels: