Cas Cis Cus

Di kantor saya yang sebelumnya, hampir setiap minimal 3 bulan sekali suka kedatangan tamu asing. Biasanya mereka datang untuk company visit atau untuk meeting besar. Walaupun pada saat itu saya masih anak baru, bos selalu sengaja "nyemplungin kita" ke meeting supaya bisa ikutan ngobrol dengan tamu. Bahkan saya pernah diminta presentasi di depan tamu dari Jepang dan Filipina tanpa persiapan. Sisanya sih paling nemenin tamu untuk store check. Walaupun rada nekat, tapi Alhamdulillah lancar-lancar saja. Soalnya terkadang tamu asing itu maklum aja sama Bahasa Inggris saya yang kacau.

Dari kecil saya selalu suka Bahasa Inggris. Saya pernah ikut les Bahasa Inggris yang pada saat ujian kenaikan tingkatnya terdiri dari 2 tes, yaitu  Writing dan Oral Test. Saya cuma suka sama Oral Test. Daripada pusing mikirin grammar, saya lebih seneng cerita dalam Bahasa Inggris. 

Pas SMA pun saya dapet guru Bahasa Inggris yang asik. Beliau suka bikin sesi story telling atau speech. Saya yang kurang di mata pelajaran lain (terutama IPA!), ngerasa lebih pede kalau disuru maju. Jujur aja sih, saya seneng kalo dipuji pronunciation saya bagus :P

Sampai akhirnya pas kuliah semester akhir saya cari-cari les Bahasa Inggris lagi untuk mengisi waktu luang karena cuma diisi sama skripsi aja. Sempet cari-cari tempat yang bagus, dan ketemu tempat les yang sesuai. 

Senengnya belajar Bahasa Inggris di tempat ini adalah karena ada social class yang bisa membantu saya memperlancar berkomunikasi dalam Bahasa Inggris. Belum lagi pengajarnya yang Native Speaker, mau gak mau saya harus bisa jelasin sesuatu biar sesusah apapun dalam Bahasa Inggris sampe dia ngerti. Soal pelajaran grammar dan lainnya? Saya sih masih gak suka! Hahahaha. Saya belajar di sini sampai sekitar 3 tahunan dan lulus di tingkat terakhir. Ehm, bukan maksud sombong ya. Tapi coba deh baca cerita ini sampe akhir :)

Di kantor saya yang sekarang termasuk jarang berhubungan dengan orang asing secara langsung. Biasanya sih komunikasi melalui e-mail atau Skype. Praktis saya hampir tidak pernah lagi berbicara dalam Bahasa Inggris, selama hampir 2 tahun. 

Dan tibalah hari itu. Saat ada tamu dari Malaysia datang untuk meeting. Untuk sekedar basa basi "Hi, How are you?" mah udah tingkat dewa banget. Tapi setelah itu dooooong. A-I-U-E-O! Gagap maksimal. Mau jelasin sesuatu aja saya banyak lupa vocab. Belom lagi dengerin orang berbicara dalam Bahasa Inggris plus logat Melayu sukses bikin kepala pecah. Saya konsentrasi buat dengerin apa yang dia maksud, sambil konsentrasi juga mesti jawab apa.

Walaupun setelah beberapa jam saya mulai ngerasa relaks dan bisa komunikasi dengan baik, tapi kondisi awal bener-bener bikin shock! Mana saya yang dulu pd ngobrol dalam Bahasa Inggris? Mana saya yang dulu paling suka story telling di depan kelas? Mana saya yang paling semangat ikut social class tapi pelajaran sama tes lainnya males bingits?

Sedih dan malu sih, kok akhirnya ilmu yang udah dipelajarin bisa terlupakan begitu gitu aja. Sempet bingung antara mau les lagi, cari kantor lain lagi, atau cari komunitas yang bisa melatih kemampuan kita dalam Bahasa Inggris. Dan ternyata kejadian ini juga terjadi sama beberapa temen saya lho, yang mungkin terakhir kali belajar Bahasa Inggris pas sekolah atau kuliah. 

Pencitraan

Memang apa yang kita pelajari itu harus selalu dipraktekan yaaaa supaya gak lupa >.<

Kyaaaa, mamaaaaa pindahkan aku ke Amerika saja plisssss :P

Oh iya, itu baru speaking-nya aja yang lupa. Gimana dengan grammar-nya? Yuuuk... Dada babay.... :P

Labels: ,