Susahnya Absen

Sebagian besar atau hampir seluruh temen-temen yang bekerja pasti menggunakan absensi sidik jari. Tanpa terkecuali kantor saya. Dengan pertimbangan agar lebih gampang menggunakan sistem komputer dan juga sekaligus menghindari dari kebiasaan buruk (beberapa) karyawan yang suka nitip menitip absen! Hihihi.

Kalau dari segi perusahaan pasti seneng dong dengan sistem absensi seperti ini, karena pastinya memudahkan pekerjaan mereka. Kalo saya sebaliknya malah sebeeeeeeeel banget kalo pake absensi sidik jari. Dari jaman saya kerja di kantor sebelumnya pun saya terkenal sebagai si pembuat antrian absen mengular karena menunggu saya absen.

Belum lagi kalo dapet mesin absen yang ada suaranya. Bolak-balik dia ngomong,
Maaf, ulangi lagi!
Gitu aja terus-terusan. Cuma bikin kesel plus malu!

Saya sendiri gak tau kenapa jari ini susah banget di-scan sama si mesin absen. Sampe-sampe HRD saya nyerah ngedaftarin kesepuluh jari ini. Mungkin kalo jari kaki boleh di scan, dia bakalan daftarin lagi kali ya.

Kalo melihat hasil scan saya sih memang keliatannya garis sidik jari saya gak sebagus temen-temen yang lain. Rata-rata mereka garisnya tegas. Gak kayak punya saya yang samar-samar. Tapiiii.... Ada temen yang garisnya keliatan gak jelas juga tetep bisa absen dengan santai kok. Jadi karena apa yaaaa?

Oh iya, belakangan ini udah rada sedikit gampang sih saya absennya. Setelah dikasih tau sama bos, katanya jari harus dibersihin karena kemungkinan jari saya berminyak (padahal perasaan kering-kering aja lho). Pertamanya saya udah bersihin pake tissue. Trus sama dia, diambil tangan saya sambil dikasih cairan gel pembersih tangan. Dan ternyata berhasil! Walaupun mesti dua kali coba.

Sekarang sebelum masuk dan keluar kantor untuk absen, saya selalu pake dulu tuh Hand Sanitizer-nya Dettol. Walaupun gak pernah sekali langsung berhasil, at least lebih gak bikin macet antrian absen deh :D

Ada yang ngalamin hal sama kayak saya? Kasih tipsnya juga dong! :)

Labels: