Oke Juga Nih Naik Motor Di Ibukota

Sudah beberapa hari ini mata saya menerawang dari dalam angkot. Melihat pemandangan kota Jakarta yang ruwetnya minta ampun. Ketika mobil angkot berhenti saya lihat segerombolan motor dapat tetap bergerak dengan lincah dan santainya.


Seketika itu juga terpikir di kepala...... Kepengen naik motor aja deh!

Kayaknya bakalan enak ya, kemana-mana gak mikirin sama tarif angkot yang makin lama makin naik berbanding terbalik dengan gaji. Katanya juga lebih hemat bensin (tolong para pengemudi motor kasih info ini bener apa engga? hehehehe). Trus lebih cepet dan gak gampang stuck di satu tempat macet dibandingkan mobil. Bahkan udah pengen bikin simulasi kalo pengen nyicil motor (anaknya terlalu serius sihhh).

Baca juga: Let's Hope For A Better Public Transportation in Jakarta

Sangking kepengennya saya sampe mikirin pengen punya motor kayak apa. Yang matic aja (biar gak pusing belajar pake motor kopling). Mau nambahin aksesoris kayak bagasi kecil di belakang, jadi bisa naro printilan yang banyak tanpa perlu bawa tas gede. Helmnya juga yang girly tapi stylish gitu (kayak apa ya? hahaha). Pokoknya udah ngebayangin semuanya.

Tapiiiii..... Kayaknya rencana ini hanyalah angan-angan saja deh. Kenapa?

Pertama, soalnya saya gak bisa dan gak berani ngendarain motor! Hihihihi. Alasan pertama aja udah bikin gagal rencana hidup hemat dan praktis berkendara di Jakarta ya. Alasan kedua juga saya masih takut sama kondisi jalanan Jakarta yang semerawut. Yang ada saya berkendara cuma 5km/h aja lagi, trus jadi bulan-bulanan pengendara lainnya yang gak sabaran #KZL. 

Baca juga: I (Am Trying To) Love Jakarta

Begitulah, angan-angan tinggal kenangan....... :P Sementara mimpi liburan naik mobil dulu deh :)


Photo Source: Designed by Freepik

Labels: ,