Muka Ama Nama Ga Meyakinkan?

Sebelum cerita soal judul di atas mau mencurahkan hati kepada Bapak Jokowi soal kejamnya jalanan Jakarta sore hari ini. Pak tolong Pak, cepetan dibikin MRT-nya (lah baru kemaren pan diresmiin pembangunannya, mintanya cepet :P). Cepetan Pak ditambahin Bus Trans Jakarta-nya, Pak. Buruan Pak mobil-mobilnya dikurangin, Pak. Bisa stres tingkat tinggi kalo ngadepin jalanan kayak hari ini terus (catet: bukan hari ini aja! udah seriiiiiing). Belom lagi mental orang Jakarta banyak yang kayak gini  :'(

Masih menyangkut kejamnya jalanan Jakarta hari ini, berdiri sejam nungguin angkot yang gak dateng-dateng, akhirnya memutuskan untuk pulang naik taksi aja. Gile kalo diitung-itung udah berapa kali taksi gw naikin karena nyerah ama angkutan umum di Jakarta. Lenyaplah duitkuuu mamaaaaaaaa T.T

Dengan berat hati akhirnya naik taksi burung biru. Pas masuk udah males berbasa basi dengan supirnya. Jadi diem aja. Gak berapa lama si supir taksi ngajak ngomong:

Supir (S): Ibu orang Medan ya? (beuh! baru kali ini gw dipanggil Ibu! Biasanya Nek! :P)
Gw (G): Bukan. (Emang kampung gw bukan di situ)
S: Tapi Ibu ada marga? (maksa bener nih abang satu)
G: Iya, ada. Kenapa? (mulai naik darah)
S: Apa marganya, Bu? (iba ibu iba ibu, sekali lagi gw kasih kamehameha lu!)
G: Mmmmm.... Harahap.
S: Ooooh, kalau di daerah saya, marga Harahap itu kampungnya di Padang Sidempuan
G: (lah die tau aje). Iya, Pak itu kampung saya. Makanya saya bukan orang Medan
S: Iya, ya
G: Kok Bapak tau saya orang Batak?
S: Keliatan sedikit dari mukanya

JENG JENG! Aneh bin ajaib, biasanya gw gak dikenal dengan muka tipikal orang Batak. Semua orang yang lihat gw dan setelah tau nama panjang gw, gak percaya gw orang Batak. Kata-kata yang paling sering gw denger adalah:

"Kok ga ada Batak-Bataknya ya?"
dan langsung gw timpalin
"Hehehehe iya ya, kayak Jawa ya? Iya muka saya ikut mama"

Karena muka gw gak terlihat lebih galak dari pada adik-adik. Terus juga gak lancip mata ama bibirnya. Belom lagi mukanya bulet. Semua orang bilang gw mirip nyokap persis sis! Makanya selalu dikirain orang Jawa dan gak ada campuran Bataknya sama sekali.

Gak tau juga kenapa bisa-bisanya si Supir bisa nebak bener. Dan ini baru pertama kali gw alamin ada yang bisa langsung nebak cuma dari muka doang. Apa mungkin sore hari ini gw terlihat marah sehingga rahang pipi gw yang agak kotak keliatan kali ya? Hahahaha. No matter what, I am Proud to be Batak :)

Hey, ada yang punya cerita kayak gini juga? :)

Labels: