Galau Nikah! Part 3

Setiap kali ada undangan nikahan, datanglah perasaan gundah gulana yang menyerang hati serta kepala ini (gimana gak kena kepala, cara nulisnya aja udah mulai ngaco). Tanpa terasa sudah ada 3 part aja soal kegalauan ini.

Semua edisinya dapat dibaca part satu di SINI, dan part duanya di SINI.

Lalu kali ini galau soal apa? Masih berkaitan sih sama edisi-edisi sebelumnya. Gw list ya:
  1. Mulainya dari mana mikirinnya? Duitnya? Mentalnya? Kemapanannya?
  2. Pikirin duit buat nikah dulu apa duit buat nyicil rumah dulu?
  3. Trus kalo punya rumah, mau cari yang dimana? Deket kantor tapi mahal? Atau jauh dari kantor tapi terjangkau?
  4. Kalau udah nikah dan punya anak, bisa gak ya ga usah kerja? Pengen ngurus anak sendiri aja. Tapi tambahan duitnya dari mana?
  5. Kok perasaan nabung gak ada berasa duitnya ya? Jadi mesti gimana? Invest apa?
Pusing gak? Gw sih pusing. Hahahaha. Entah harus gimana caranya dan mulai dari mana. Gw gak terlalu mikirin soal "acara pernikahannya" sendiri sih. Tapi after-marriage-life nya yang harus kayak gimana.

Hiks... Puyeng...

Btw, minggu depan ada Wedding Fair, gw dan pasangan kayaknya mau iseng-iseng mampir. Mudah-mudahan dapet pencerahan. Hahahaha... Udah ah galaunya...


Labels: , ,